Dosen Matematika ITS Juarai Pioneers 4.0 Hackathon Series Abu Dhabi

Dosen Departemen Matematika ITS Muhammad Luthfi Shahab SSi MSi (kiri) bersama timnya saat penyerahan penghargaan juara pertama Pioneers 4.0 Hackathon Series di Abu Dhabi

Kampus ITS, ITS News — Tak hanya cakap dalam mengajarkan ilmu dan melakukan riset, salah satu dosen dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) juga berhasil mengukir prestasi di kancah internasional. Dialah Muhammad Luthfi Shahab SSi MSi, dosen Departemen Matematika Fakultas Sains dan Analitika Data (FSAD) ITS yang sukses menduduki posisi pertama bersama timnya dalam kompetisi Pioneers 4.0 Hackathon Series yang digelar di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab pada 7 Maret 2024 lalu.

Pioneers 4.0 Hackathon Series merupakan kegiatan yang diinisiasi oleh Ministry of Industry and Advanced Technology Uni Emirat Arab dengan menggandeng Edge Learning and Innovation Factory dan Lipton Teas and Infusions. Kompetisi yang diikuti oleh beberapa tim ini mengharuskan peserta membuat solusi dari permasalahan nyata di dunia industri dengan tujuan mengoptimalisasi jadwal produksi pada industri tersebut.

Shahab, sapaan akrabnya, bersama lima rekannya dari beberapa universitas di Uni Emirat Arab yang tergabung dalam satu tim mencoba menyelesaikan permasalahan optimalisasi jadwal produksi teh pada industri minuman herbal tersebut. Awalnya, Shahab dan tim mencoba untuk menganalisis permasalahan yang diberikan dan mencari metode untuk dapat menyelesaikannya. “Akhirnya proses metode rule-based (berbasis aturan, red) dipilih dibandingkan metode pemrograman linear,” jelasnya.

Baca Juga :  Kembangkan Metode TEGRU, Gubes ITS Kembali Raih Top 2% Peneliti Dunia
Muhammad Luthfi Shahab SSi MSi ketika memaparkan diagram alir algoritma penjadwalan produksi teh

Lebih lanjut, Shahab mengungkapkan bahwa metode itu dipilih karena data yang diberikan dalam permasalahan tersebut cukup besar dan memiliki banyak constraint atau batasan. Selain itu, setiap tim harus menjadwalkan secara detail proses produksi teh yang dimulai dari gudang, tempat penampungan bahan baku, hingga tahap pengemasan produk.

Alumnus S2 Matematika ITS tersebut menerangkan, metode rule-based bekerja dengan cara memberikan syarat atau aturan agar kegiatan dapat berjalan. Tak hanya itu, metode ini juga dapat menentukan kegiatan berikutnya apabila suatu kegiatan telah selesai. “Dengan metode ini, penjadwalan produksi dapat disusun lebih simpel tanpa mengesampingkan constraint atau batasan yang ada,” ujar Shahab yang bertindak sebagai programmer utama di tim.

Sertifikat penghargaan Muhammad Luthfi Shahab SSi MSi, dosen Departemen Matematika ITS, atas pencapaiannya dalam menjuarai Pioneers 4.0 Hackathon Series di Abu Dhabi

Alhasil, Shahab dan tim berhasil menginovasikan model optimasi berbasis aturan yang mampu mengintegrasikan semua kondisi sesuai kebutuhan pihak industri. Pada kompetisi yang digelar selama tiga hari ini, dosen asal Malang tersebut bersama timnya berhasil meraih juara pertama dan berhak memperoleh hadiah sebesar 25 ribu Dirham atau kurang lebih setara dengan Rp 105 juta.

Baca Juga :  Dosen Mengabdi IPB University Ajarkan Warga Cihideung Ilir Bogor Cara Mengolah Limbah Pertanian menjadi Biopelet

Selain Shahab, tim ini juga beranggotakan lima orang lainnya. Yakni Siti Maghfirotul Ulyah (PhD Mathematics, Khalifa University), Sebastian Cavada (MSc Computer Vision, Mohamed bin Zayed University of Artificial Intelligence), Sara Abdulbasit (BSc Networking Security, Ajman University), Mariam Alzaabi (MSc Computer Science, Khalifa University), dan Segni Desalegn (BSc Computer Science, Khalifa University).

Dosen yang kini menempuh program S3 di Khalifa University, Abu Dhabi tersebut memaknai pencapaian ini sebagai upayanya dalam menambah pengalaman dan meningkatkan kompetensi. Baginya, penghargaan tersebut merupakan pembuktian bahwa matematika dibutuhkan di seluruh bidang, termasuk dunia industri. “Ke depannya, saya berharap semakin banyak prestasi yang diraih oleh sivitas akademika ITS, khususnya dari Departemen Matematika,” pungkasnya optimistis. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
372 Views