Rancang SAPIENS, Mahasiswa ITS Bantu Optimalkan Belajar di Rumah

Lima mahasiswa ITS penggagas aplikasi SAPIENS, (dari kiri) Akhmad Miftakhul Ilmi, Andrea Ernest, Aulia Kharis Rakhmasari, Dede Yusuf P Kuntaritas, dan Zulfani Alfasanah

Kampus ITS, ITS News – Pendidikan menjadi salah satu aspek pembangunan bangsa yang juga paling terdampak oleh pandemi Covid-19 saat ini, termasuk pendidikan dasar yang didapat oleh siswa Sekolah Dasar (SD). Menimbang urgensi ketersediaan platform yang memfasilitasi pendampingan proses pembelajaran siswa SD, mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) mengembangkan inovasi berbasis aplikasi, SAPIENS.

Ide karya yang diberi nama SAPIENS: Self Learning Application for Elementary Student Based on Artificial Intelligence Approach to Improve Indonesia’s Education ini merupakan besutan lima mahasiswa Departemen Statistika ITS. Mereka adalah Akhmad Miftakhul Ilmi, Andrea Ernest, Aulia Kharis Rakhmasari, Dede Yusuf P Kuntaritas, dan Zulfani Alfasanah.

Kelima mahasiswa tersebut merancang suatu aplikasi untuk membantu setiap siswa SD melakukan pembelajaran mandiri berdasarkan learning path yang sesuai. Selanjutnya, mereka akan diberikan pendampingan yang tepat oleh relawan dan orang tua atau wali. “Setiap siswa SD nantinya akan mendapatkan metode belajar yang disesuaikan dengan karakternya masing-masing,” ungkap Akhmad Miftakhul Ilmi, Ketua Tim.

Pemuda yang kerap disapa Miftah ini menjelaskan, setiap perbedaan pada karakteristik siswa akan melahirkan metode sekaligus kecepatan pembelajaran yang beragam pula. Untuk dapat melakukan penyesuaian dengan lebih tepat, akan dilakukan tes tahap awal. “Siswa akan dikelompokkan dalam suatu kategori tertentu, yang sesuai dengan treatment belajar yang paling cocok,” paparnya.

Baca Juga :  FMIPA UGM Beri Bantuan Bilik Antiseptik di Kantor Ditlantas Polda DIY

Membagikan lebih detail terkait fitur SAPIENS usai melalui proses log in, aplikasi akan menyajikan roadmap sebagai pemandu aktivitas yang akan dilakukan siswa di dalam aplikasi. Roadmap tersebut berisi Assessment yaitu tes awal yang harus diselesaikan oleh siswa untuk mengetahui kemampuan siswa dalam belajar dan memahami materi. Dilanjutkan Learning Path, halaman yang menampilkan statistik hasil assessment.

ITS - aplikasi SAPIENS 2
Tampilan beberapa fitur pada SAPIENS, (dari kiri) halaman sign up dan log in, fitur roadmap, serta fitur learning path

Diungkapkan lebih dalam oleh Miftah, terdapat fitur Schedule yang dapat dimanfaatkan oleh guru atau wali kelas untuk memasukkan daftar pelajaran siswa selama satu minggu hingga jadwal ujian. Memanfaatkan fitur ini, aplikasi dapat menentukan waktu, materi pembelajaran mandiri, dan intensitas belajar siswa yang sesuai. Selain itu, terdapat fitur Inspiration yang berisi artikel-artikel inspiratif yang dapat diakses.

Miftah menambahkan, terdapat fitur Let’s Study berupa halaman belajar siswa yang berisi materi dan latihan soal rekomendasi dari aplikasi. Halaman ini sekaligus menjadi fitur utama aplikasi SAPIENS sebagai tahap implementasi dari fitur learning path yang tersedia. Setelah terintegrasi dengan hasil learning path, fitur ini akan membantu siswa menentukan bahan belajar yang sesuai dengan kemampuan mereka. “Siswa akan diberikan jangka waktu tertentu untuk menyelesaikan target belajarnya masing-masing,” terangnya.

Baca Juga :  UGM Pertahankan Gelar Juara Umum PIMNAS ke-33

Mahasiswa angkatan tahun 2019 ini menjelaskan bahwa penggalian ide dan konsep awal dilakukan dengan melakukan observasi pada kondisi pendidikan saat ini, khususnya pada masa pandemi. Inovasi ini ditujukan sebagai bantuan untuk pembelajaran siswa SD. “Tingkat sekolah dasar bagi kami merupakan salah satu fase pendidikan yang paling penting,” tegasnya.

Rancangan aplikasi ini berhasil diapresiasi dan mengantongi medali perak pada ajang World Science Environment and Engineering Competition (WSEEC), beberapa waktu lalu. Mahasiswa yang berdomisili di Malang ini menyampaikan, penghargaan tersebut dimaknai sebagai rekognisi yang nantinya dapat diwujudkan sehingga harapan tim terhadap upaya perbaikan kondisi pendidikan di Indonesia.

Miftah mengungkapkan, optimalisasi proses pembelajaran bagi siswa SD di kala pandemi merupakan tujuan utama perancangan ide karya ini. Baginya, apapun ide yang dikembangkan harus memiliki tujuan memberi manfaat dan memajukan kondisi Indonesia. “Tuangkan ide yang dimiliki dan selalu berusaha untuk keluar dari zona nyaman dengan mencoba berbagai hal baru,” pungkasnya mengingatkan. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
436 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x