SIL UI Buka Program Studi Magister Manajemen Bencana

Sekolah Ilmu Lingkungan (SIL) Universitas Indonesia (UI) membuka Program Studi baru pada Semester Gasal Tahun Akademik 2021/2022, yaitu Program Studi (Prodi) Magister Manajemen Bencana (MMB). Pembukaan prodi tersebut dilatarbelakangi adanya kebutuhan pemangku kepentingan dan masyarakat dalam hal pelaksanaan manajemen bencana.

“Selaras dengan misi SIL, yaitu dapat menghasilkan lulusan yang mempunyai kompetensi di bidang ilmu pengetahuan lingkungan yang dapat mengembangkan peranan, pelayanan, dan penampilan profesional sumber daya manusia, maka prodi Magister Manajemen Bencana diharapkan dapat memberikan darmabakti kepada pemangku kepentingan dan masyarakat berupa pengembangan ilmu pengetahuan, analisis, dan  pemecahan masalah bencana dengan pendekatan ilmu manajemen bencana secara inter dan multidisiplin,” kata Dr. dr. Tri Edhi Budhi Soesilo, M.Si, Direktur SIL UI.

Dr. Fatmah, M.S., koordinator pendirian prodi MMB SIL menjelaskan bahwa, “Tingginya angka kejadian bencana di Indonesia sejak gempa dan tsunami di Aceh pada tahun 2004 lalu hingga saat munculnya Covid-19, mendorong perlunya upaya manajemen bencana, yakni langkah-langkah yang berhubungan dengan observasi dan analisis bencana serta pencegahan, mitigasi, kesiapsiagaan, peringatan dini, penanganan darurat, rehabilitasi dan rekonstruksi bencana. Oleh karena itu, dibutuhkan ahli-ahli bidang manajemen bencana untuk menjawab tuntutan arah dan kebijakan pembangunan bangsa yang berbasis pada pengurangan risiko bencana.”

Baca Juga :  UI Umumkan Pemenang Kontes Mobil Hemat Energi 2020

Prodi MMB SIL UI akan melahirkan lulusan yang memiliki kemampuan menilai proses, sistem, dan pola interaksi manusia-lingkungan melalui pendekatan interdisiplin atau multidisiplin untuk memberikan solusi inovatif yang diakui secara nasional maupun internasional atas permasalahan manajemen bencana. Misi Prodi MMB UI adalah menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi di bidang ilmu manajemen bencana, membangun masyarakat keilmuan pada bidang manajemen bencana, mengembangkan riset secara dalam ilmu kebencanaan, mengembangkan bakti kepada masyarakat pentgetahuan teknologi, pemecahan masalah dalam manajemen bencana.

Para peserta didik diharapkan mampu menunjukkan kemampuan akademik yang unggul dalam merumuskan dan mengambil keputusan berdasarkan pendekatan spasial-holistik, menangani bencana dengan pendekatan ilmu kedokteran dan kesehatan masyarakat, menguasai sistem manajemen bencana, dan menerapkan teknologi industri 4.0.

Baca Juga :  Hadapi Corona, Ditmawa ITS Siap Bantu Mahasiswa Makan Sehat

Guna mengimplementasikan kampus merdeka di lingkungan UI, maka prodi MMB mengintegrasikan kampus merdeka melalui mata kuliah sebagai syarat kelulusan, yaitu jalur studi kasus atau proyek akhir (blended learning). Perkuliahan tersebut dilakukan melalui tatap-muka dan secara virtual (metode PJJ/Pembelajaran Jarak Jauh). Tugas akhir mahasiswa di semester 4 berupa studi kasus atau proyek akhir. Luaran yang dihasilkan adalah laporan studi kasus atau makalah proyek akhir. Total SKS yang ditempuh selama 4 semester adalah 40 Satuan Kredit Semester (SKS) dengan rincian mata kuliah (MK) wajib SIL sebanyak 3 SKS, MK wajib prodi sebanyak 33 SKS, dan 4 SKS untuk MK pilihan.

Selain Magister Manajemen Bencana, di SIL UI terdapat Prodi Magister Ilmu Lingkungan dan Prodi Doktoral Ilmu Lingkungan. Penjelasan lebih lengkap terkait Prodi MMB dapat dilihat pada laman sil.ui.ac.id. Pendaftaran seleksi mahasiswa baru dapat dilakukan secara daring melalui tautan penerimaan.ui.ac.id.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
227 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x