Tingkatkan Kapasitas dan Kapabilitas Penyelenggaraan Program Studi PPG, Ditjen Diktiristek Luncurkan Pendanaan Revitalisasi LPTK

Jakarta – Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi (Ditjen Diktiristek) melalui Direktorat Kelembagaan meluncurkan program Pendanaan Revitalisasi Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) pada Senin (11/4). Program ini diluncurkan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas LPTK sebagai lembaga pencetak guru dalam menyelenggarakan Program Pendidikan Guru (PPG).

Data di tahun 2022 menunjukkan bahwa ada 76 LPTK yang telah menyelenggarakan Program Pendidikan Guru (PPG), dan 59 di antaranya sudah terakreditasi. Namun, jumlah ini masih kurang dari seluruh bidang studi yang dibutuhkan dan persebarannya tidak merata. Oleh karena itu, percepatan dan penyelesaian Program Pendidikan Guru menjadi salah satu program prioritas dan strategis di Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi.

Pelaksana tugas (Plt.) Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Nizam menjelaskan bahwa program Pendanaan Revitalisasi LPTK diluncurkan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas LPTK dalam menyelenggarakan PPG dengan cara menstimulasi LPTK yang sudah memiliki pengalaman dalam penyelenggaraan Program Studi PPG. Selanjutnya diharapkan ini dapat membentuk suatu konsorsium bersama LPTK lain guna meningkatkan kapasitas dan kapabilitas penyelenggaraan Program Studi PPG secara nasional.

Baca Juga :  Kebijakan Kampus Merdeka Memberikan Komitmen dan Afirmasi di Daerah 3T

“Diharapkan dengan program revitalisasi ini, kita dapat menjawab tantangan dan dinamika di industri 4.0 untuk dapat meningkatkan literasi dan numerasi warga negara yang masih rendah agar tidak terlarut dalam hoaks ketika membaca, memahami dan memaknai perkembangan dinamika kehidupan modern,” ungkapnya.

Plt. Sekretaris Ditjen Diktiristek, Tjitjik Sri Tjahjandarie dalam laporannya menjelaskan revitalisasi LPTK dilaksanakan dalam bentuk program pendanaan kepada konsorsium LPTK. Program yang perolehannya bersifat kompetitif ini dijalankan oleh konsorsium LPTK yang terdiri atas satu ketua konsorsium dengan paling sedikit enam anggota konsorsium. Besar bantuan bagi masing-masing penerima program yakni paling banyak lima miliar rupiah.

“Pemilihan skema konsorsium pada program revitalisasi ini ditujukan agar program ini dapat dilakukan secara masif dan berdampak pada sebagian LPTK yang ada. Nantinya, akan dilakukan evaluasi untuk menilai sejauh mana alokasi pendanaan revitalisasi LPTK,” jelas Tjitjik.

Direktur Kelembagaan Lukman menambahkan bahwa biaya yang dialokasikan untuk revitalisasi LPTK ini sekitar 40 miliar rupiah. Komponen pertama terkait biaya yakni peralatan maksimum 20 persen dari total anggaran. Kemudian, terkait pengembangan staf, Lukman menyarankan untuk dapat meningkatkan kapasitas dan kapabilitasnya melalui lokakarya, _workshop_ ataupun bimtek yang disusun dalam proposal. Yang terakhir yakni terkait manajemen program hanya 5 persen maksimumnya dari total anggaran dari yang diusulkan kepada Direktorat Kelembagaan.

Baca Juga :  KONTRIBUSI REKA CIPTA DALAM MEMBANGUN KEMAJUAN DESA DI INDONESIA

Adapun pengajuan proposal diajukan oleh ketua konsorsium yang wajib mencakup lima fokus kegiatan atau aktivitas bertujuan yakni penambahan jumlah Program Studi PPG, penambahan jumlah bidang studi pada Program Studi PPG, peningkatan kapasitas dan kapabilitas LPTK dalam penyelenggaraan Program Studi PPG, peningkatan kerja sama penyelenggaraan Program Studi PPG Bidang Studi Vokasi dan Bidang Studi Vokasi Khusus/Kolaboratif, dan peningkatan kualitas pembelajaran di era digital pada Program Studi PPG.
(YH/DZI/FH/DH/NH/SH/MSF)

*Humas Ditjen Diktiristek*
*Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi*

Laman : www.diktiristek.kemdikbud.go.id
FB Fanpage : @ditjen.dikti
Instagram : @ditjen.dikti
Twitter : @ditjendikti
Youtube : Ditjen Diktiristek
E-Magz Google Play : G-Magz
Tiktok : Ditjen Dikti

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
1579 Views