Kisah Khosyi Arungi Dunia Bisnis Lewat IISMA

Muhammad Khosyi Ramadhan Torori Putro, mahasiswa awardee IISMA saat berkunjung ke Kantor Google, London

Kampus ITS, ITS News — Mahasiswa Departemen Statistika Bisnis Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Muhammad Khosyi Ramadhan Torori Putro berhasil memperoleh program beasiswa Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) tahun 2023 di Coventry University, Inggris. Melalui program tersebut, Khosyi salurkan kemampuannya di bidang statistika dan konsultasi bisnis. 

Selama mengikuti kegiatan IISMA di Coventry University, Khosyi dibimbing oleh Professor Benny Tjahjono, pakar Sustainability dan Supply Chain Management dari Centre for Business in Society yang juga penanggung jawab program IISMA di Coventry. Meski berasal dari jurusan Statistika Bisnis di ITS, Khosyi berani untuk keluar dari zona nyaman untuk mengambil course mata kuliah di bidang Business, yaitu Applied Marketing Analytics dan Management of E-Commerce.

Dalam mata kuliah Management of E-CommerceKhosyi menuturkan bahwa dibandingkan menghitung, dirinya justru lebih banyak dihadapkan pada diskusi kelas atas sebuah studi kasus yang diberikan. Sedangkan, pada mata kuliah Applied Marketing Analyticsmahasiswa asal Surabaya itu mempelajari mengenai implementasi metode statistika dalam bisnis dan pemasaran. “Saya senang karena ilmu yang saya pelajari dari jurusanku di ITS ternyata bisa terpakai di sini,” ungkapnya.

Baca Juga :  ISI Padangpanjang Ikut Pameran Seni Visual "Rakta Mahardika Rupa - Merdeka Cipta Daulat Bangsa": Sebuah Eksplorasi Karya Seni dari Perguruan Tinggi Seni di Indonesia
Khosyi saat berada di Coventry University, Inggris

Lebih dalam, mahasiswa yang juga merupakan pemimpin dari organisasi ShARE ITS ini berkesempatan untuk mengunjungi perusahaan-perusahaan dunia ternama di Inggris, diantaranya JCB, DHL, Unilever, Triumph, dan Google. Tak hanya itu, dirinya juga membuat laporan analisis terkait peran pembeli terhadap perkembangan produk atau jasa dari perusahaan. Sejauh ini, ia telah membuat empat laporan analisis bersama rekan tim di kampusnya.

Langkah Khosyi menimba pengetahuan tak hanya sampai di situ. Berbekal ilmu yang dimilikinya, laki-laki kelahiran 2002 ini tidak segan untuk mempresentasikan hasil pengaplikasian metodologi bisnis pada aplikasi belanja daring di negaranya, yaitu Lazada Indonesia. “Saya dapat apresiasi dari dosen karena bisa menggunakan metode yang bahkan belum diajarkan sebelumnya,” ujar Khosyi.

Mengais ilmu jauh ke negeri orang tentu bukanlah hal yang mudah. Selain adaptasi dengan lingkungan yang berbeda, tantangan terbesar bagi dirinya lebih kepada dinamika perkuliahan dengan cara belajar yang berbeda dibandingkan di Indonesia. “Banyak sekali diskusi di kelas dan presentasi mendadak yang mengharuskan kita memahami materi sebelum kelas berlangsung,” ungkap Khosyi.

Baca Juga :  Saya Mendapat Bekal yang Mampu Mengubah Segala Aspek Pola Pikir Saya Terhadap Pendidikan #CERITABAIKDARINUSANTARA
Khosyi bersama rekan-rekan sesama awardee IISMA di Coventry University, Inggris

Empat bulan menjalani program IISMA, Khosyi merasa ada banyak peluang yang terbuka baginya berkat program ini. Tak hanya cara belajar dan konsep berpikir, ia juga jadi punya kesempatan untuk pergi ke tempat-tempat inspiratif di Inggris. Salah satunya adalah Oxford University yang sudah menjadi wallpaper di ponselnya sejak masa sekolah. “IISMA benar-benar memberikan peluang yang mewujudkan mimpi saya,” pungkasnya semangat.

Melalui program IISMA yang dijalaninya hingga saat ini, Khosyi berharap dirinya bisa memberikan kontribusi melalui bidang yang ditekuninya, yaitu statistika dan konsultasi bisnis. “Dengan ilmu dan pengalaman yang aku dapatkan, aku ingin bisa berkontribusi balik ke Indonesia,” ujar mahasiswa semester tujuh tersebut penuh harap. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
402 Views