ITS Perluas Jangkauan Data Kemaritiman Indonesia melalui AISITS

Perwakilan ITS dan Universitas Warmadewa dalam acara penyerahan perangkat AISITS di Universitas Warmadewa, Bali

Kampus ITS, ITS News — Perluas jaringan data kemaritiman Indonesia, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) hibahkan Automatic Identification System ITS (AISITS) kepada Universitas Warmadewa. Kegiatan yang dilaksanakan selama dua hari sejak Selasa (7/5) di Universitas Warmadewa, Bali ini sekaligus sebagai media perluasan kerja sama antara dua instansi.

Dosen Departemen Teknik Sistem Perkapalan (Siskal) ITS, Dr Eng Dhimas Widhi Handani ST MSc mengungkapkan, AIS merupakan suatu sistem komunikasi yang memanfaatkan gelombang frekuensi radio pada kapal sebagai alat komunikasi antara kapal dan stasiun informasi di darat. “Perangkat ini dapat memberikan data terkait kapal untuk membantu meningkatkan keselamatan operasional kapal,” imbuhnya.

Dhimas menambahkan, AISITS sendiri merupakan sistem yang dapat mengombinasikan dan mengolah data AIS dari kapal dengan berbagai data, seperti fasilitas kelautan, konservasi perairan, dan lingkungan laut serta berbagai data kelautan lainnya. Pengembangan sistem AISITS ini pertama kali dimulai pada 2007 setelah ITS mendapat hibah perangkat AIS dari Kobe University.

Baca Juga :  Begini Cara Guru Besar ITS Pulihkan Fungsi dan Energi Limbah untuk Ekonomi Sirkular
Penampakan Aplikasi Aisits Yang Tengah Menampilkan Pergerakan Kapal Di Wilayah Perairan Indonesia Yang Masuk Dalam Jangkauan Perangkat Aisits
Penampakan aplikasi AISITS yang tengah menampilkan pergerakan kapal di wilayah perairan Indonesia yang masuk dalam jangkauan perangkat AISITS

Lebih lanjut, saat ini AISITS dikembangkan oleh Laboratorium Keandalan dan Keselamatan Sistem Siskal ITS bersama dengan Pusat Unggulan Iptek Keselamatan Kapal dan Instalasi Laut (PUI-KEKAL) ITS. Beberapa instansi dan perguruan tinggi dari dalam maupun luar negeri pun turut berpartisipasi dalam pengembangan dan juga perluasan jangkauan AISITS.

Hibah perangkat AISITS kepada Universitas Warmadewa dilatarbelakangi kerjasama konsorsium pengembangan AIS Indonesia. Proyek yang berdiri sejak 2019 ini beranggotakan 14 perguruan tinggi yang tersebar di penjuru Indonesia. “Kerja sama ini bermanfaat bagi pengembangan AIS yang berakibat pada luasnya ketersediaan data kemaritiman Indonesia,” ungkap Dhimas.

Pemasangan Remote Base Station (RBS) AISITS di Universitas Warmadewa yang berlokasi di Pulau Bali tersebut menambah jangkauan data AISITS untuk wilayah Selat Lombok. Kini, rentang jaringan AISITS telah menjangkau perairan antara Politeknik Negeri Bengkalis di Riau hingga Universitas Warmadewa di Bali. “Bahkan hampir 95% laut utara Jawa telah dijangkau sistem AISITS,” tambah Dhimas.

Baca Juga :  Untirta Kukuhkan 3 Guru Besar Fakultas Teknik
Tim Perwakilan Its Ketika Malakukan Sosialisasi Perangkat Dan Aplikasi Aisits Kepada Tim Universitas Warmadewa
Tim perwakilan ITS ketika malakukan sosialisasi perangkat dan aplikasi AISITS kepada tim Universitas Warmadewa

Persebaran ini membuat data AIS dari kapal yang dihimpun oleh sistem AISITS menjadi semakin luas. Perguruan tinggi yang tergabung dalam konsorsium pengembangan AIS Indonesia juga memiliki akses untuk memanfaat data tersebut. Data dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan banyak aspek kelautan, seperti keselamatan fasilitas instalasi laut, proteksi lingkungan, efisiensi sistem transportasi dan logistik, serta masih banyak lagi.

Terakhir, Dhimas berharap agar jangkauan AISITS dapat semakin luas, khususnya untuk menjangkau perairan perbatasan Indonesia. Menurutnya, keamanan kelautan Indonesia dapat semakin terjaga melalui data yang dihimpun AISITS. “Kami ingin merangkul banyak pihak untuk melangkah dan maju bersama demi kemajuan Indonesia,” tutup alumnus Kobe University tersebut. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
476 Views