Mahasiswa ITS Gagas Alat Deteksi Udara untuk Lawan Polusi

Alat pemantau udara ciptaan mahasiswa Departemen Teknik Instrumentasi ITS saat diperkenalkan pada kegiatan Car Free Day di Kabupaten Gresik

Kampus ITS, ITS News – Mahasiswa Departemen Teknik InstrumentasiFakultas Vokasi Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) kembangkan alat pendeteksi udara untuk memerangi polusi. Alat ini mampu memonitor dan memfilter udara dengan sensor canggih sehingga dapat mengurangi risiko kesehatan.

Dialah Muhammad Zanuar yang menggagas alat pendeteksi udara tersebut sebagai bentuk pengabdian ke desa kelahirannya. Dikenal sebagai kawasan industri, Kecamatan Manyar di Kabupaten Gresik memiliki tingkat polusi yang cukup tinggi. Berangkat dari permasalahan tersebut, pemuda yang biasa disapa Zanuar ini mengajak sembilan temannya untuk membuat alat yang bisa memonitor dan memfilter udara.

Muhammad Zanuar (berdiri) saat melakukan sosialisasi dan edukasi pentingnya alat pemantau kualitas udara kepada masyarakat di Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik

Zanuar menjelaskan, ketika alat tersebut menyala maka sensor mendeteksi konsentrasi partikel dan kandungan gas di udara. Selanjutnya diproses oleh alat kontrol dan ditampilkan melalui display serta diunggah ke cloud situs web. “Ketika pembacaan konsentrasi partikel udara dalam ruangan tinggi, maka filtrasi udara akan aktif,” paparnya.

Pasalnya, lanjut Zanuar, jika aktivitas industri yang membuang emisi gas melalui cerobong ke udara dibiarkan, dapat menyebabkan tingkat penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). “Sangat disayangkan jika tidak adanya instrumen alat ukur dan ketegasan kebijakan dari pemerintah untuk mengatasi isu lingkungan dan kesehatan,” terang Zanuar.

Baca Juga :  ITS Ajak Guru Kembangkan Pembelajaran Lewat Industri 4.0

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mencatat Indeks Standar Pencemar Udara (ISPU) dibagi menjadi lima kategori. Yakni kategori rendah dengan rentang nilai 1-50, sedang nilai 51-100, tidak sehat bernilai 101-200, sangat tidak sehat bernilai 201-300, dan berbahaya bernilai 300 ke atas. Sedangkan pembacaan udara di Kecamatan Manyar pada tabel ISPU bernilai 144 dan tergolong dalam kategori tidak sehat.

Proses perakitan dan wiring alat pemantau udara yang dirancang oleh tim mahasiswa ITS

Dijelaskan Zanuar, kondisi udara dapat berubah-ubah setiap waktu sehingga saat di aplikasi nantinya akan ada tindakan preventif yang disarankan. “Menyesuaikan nilai konsentrasi udaranya, nanti disarankan tidak beraktivitas di luar ruangan hingga memakai masker saat ke luar rumah,” imbuh Zanuar.

Purwarupa alat pemantau kualitas udara ini, menurut Zanuar, sudah beberapa kali dilombakan dan meraih juara. Ajang yang diikuti antara lain Program Kreativitas Mahasiswa (PKM), Gresik Inovasi dan Workshop Festival (Ginofest), serta Pemuda Pelopor Kabupaten Gresik.

Baca Juga :  Profesor ITS Gagas Industri Nasional dengan Pendekatan Klaster Industri
Muhammad Zanuar (kanan) bersama tim saat melakukan sosialisasi dan edukasi alat pemantau kualitas udara kepada masyarakat setempat secara langsung dari rumah ke rumah

Dalam hal ini, Zanuar dan timnya berkolaborasi dengan karang taruna dan warga sekitar untuk membangun kesadaran menjaga lingkungan. Lewat beberapa kegiatan lingkungan yang dapat dilakukan dalam penanganan polusi udara, antara lain regulasi kebijakan, inovasi instrumentasi, edukasi, dan sosialisasi lingkungan serta penanaman pohon. Hal ini membuahkan respon positif di mata stakeholders dalam menanggapi aksi tersebut.

Jatuh bangun menghadapi kendala perancangan program dan alat kerap dialami oleh Zanuar bersama tim. Di lapangan, ia menemui kurangnya kesadaran masyarakat akan pentingnya kualitas udara dan minimnya dukungan. Kesadaran yang minim karena keilmuan yang masih terbatas perlu didukung dengan penggalakan sosialisasi terhadap masyarakat. Mulai dari penggunaan dan perawatan alat hingga langkah yang harus dilakukan mereka saat polusi udara buruk.

Muhammad Zanuar (kanan) bersama tim saat mengikuti pembekalan ITS Youth Technopreneur (IYT) 2023

Demi menciptakan keberlanjutan lingkungan yang dapat dinikmati generasi masa depan, Zanuar ingin kembangkan kolaborasi dengan konsep pentahelix. “Konsep ini bekerja sama dengan melibatkan semua stakeholders mulai dari pemuda, masyarakat, komunitas, akademisi, pemerintah, industri, dan media,” pungkas Zanuar. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
303 Views