Perluas Kerja Sama, ITS Resmikan Pusat Penelitian STIC-CEGIR

Perluas Kerja Sama, ITS Resmikan Pusat Penelitian STIC-CEGIR
Rektor ITS Prof. Dr. Ir. Mochamad Ashari, M.Eng. turut menyampaikan sambutannya secara virtual terhadap kerja sama dengan NTUST

Kampus ITS, ITS News – Bekerja sama dengan National Taiwan University of Science and Technology (NTUST), Universitas Katolik Widya Mandala Surabaya (UKWMS), dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) resmikan Pusat Penelitian berbasis Ekonomi Sirkular dan Inovasi Hijau melalui webinar yang digelar secara daring, Selasa (26/10).

Kantor pusat penelitian Science and Technology Innovation Center for Circular Economy and Green Innovative Resources (STIC-CEGIR) ini telah resmi dibuka dan beroperasi di ITS dan UKWMS. Pusat penelitian ini memiliki fokus utama pada daur ulang dan penggunaan kembali senyawa sasaran limbah industri dalam jumlah yang signifikan dan menjadi kepentingan bersama. “Kerja sama ini adalah bentuk kontribusi dalam mengembangkan pemanfaatan limbah industri,” ungkap Jhy-Chern Liu, Wakil Presiden NTUST.

Baca Juga :  KKN Abmas ITS Bantu Gencarkan Sertifikasi Halal bagi UMKM
Perluas Kerja Sama, ITS Resmikan Pusat Penelitian STIC-CEGIR
Direktur STIC ITS IDAA Warmadewanthi, S.T., M.T., Ph.D. memberikan sambutan secara virtual terkait pembukaan STIC-CEGIR

Selain itu, dengan melibatkan dua negara (Indonesia dan Taiwan) diharapkan output kerja sama ini dapat menghubungkan antara penelitian serta pengembangan yang telah dilakukan di Indonesia dan Taiwan dengan berbagai industri di kedua negara tersebut. “Saya yakin kolaborasi ini dapat mendatangkan era baru dalam penelitian dan inovasi,” tegas Jia-Yush Yen, Presiden NTUST ini optimistis.

Pusat penelitian tersebut dikembangkan sebagai suatu platform yang mampu menghubungkan berbagai peneliti dari berbagai perguruan tinggi yang terlibat dengan para pakar dari pihak industri yang bekerja sama. Hal ini dimaksudkan agar mampu dihasilkan berbagai penelitian mengenai solusi eco-green serta ekonomi sirkular dan keberlanjutan.

Perluas Kerja Sama, ITS Resmikan Pusat Penelitian STIC-CEGIR
Jia-Yush Yen, Presiden NTUST yang menyambut hangat kerja sama antara NTUST dengan Indonesia

Direktur STIC ITS IDAA Warmadewanthi, S.T., M.T., Ph.D. mengungkapkan, pemanfaatan limbah merupakan bentuk implementasi dari solusi eco-green. Yakni di mana Indonesia mampu mengembangkan suatu model guna memulihkan kondisi limbah yang ada untuk berbagai tujuan dan output yang berbeda. “Ke depannya, diharapkan agar Indonesia mampu menyebarkan dampak baik bagi lingkungan dan masyarakat,” imbuhnya.

Baca Juga :  Universitas Jember Masuk 10 Besar Perguruan Tinggi Penerima Bantuan PHP2D Dikti

Rektor ITS Prof. Dr. Ir. Mochamad Ashari, M.Eng. mengungkapkan, kolaborasi ini dilakukan untuk menemukan potensi baru dalam menyelesaikan salah satu masalah yang kompleks, yaitu dalam hal generasi dan akumulasi limbah industri. ITS sebagai salah satu kampus teknologi terdepan, turut memberikan kontribusi melalui riset dan inovasi di bidang pemulihan dan penggunaan kembali limbah. “Saya yakin tiga tahun ke depan, kolaborasi ini dapat menghasilkan solusi kongkret sebagai wujud kontribusi bagi bangsa,” tandasnya optimistis. (HUMAS ITS)

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
130 Views

Terimakasih telah mengunjungi laman Dikti, silahkan mengisi survei di bawah untuk meningkatkan kinerja kami

Berikan penilaian sesuai kriteria berikut :

  • 1 = Sangat Kurang
  • 2 = Kurang
  • 3 = Cukup
  • 4 = Baik
  • 5 = Sangat Baik
x