Kemendikbudristek Buka Pendaftaran Bagi 28.500 Mahasiswa untuk Ambil Peran Membangun Pendidikan Indonesia Lewat Program Kampus Mengajar

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) resmi membuka pendaftaran mahasiswa untuk Program Kampus Mengajar Angkatan 7 pada Rabu (1/11). Melalui pembukaan pendaftaran ini, mahasiswa program sarjana dan vokasi di seluruh Indonesia diajak untuk belajar di luar kelas serta mengasah kompetensi melalui kegiatan asistensi pembelajaran bersama guru di satuan pendidikan Sekolah Dasar (SD), Sekolah Menengah Pertama (SMP), dan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK).

Sejak diluncurkan tahun 2020, Program Kampus Mengajar telah menerjunkan lebih dari 112.000 mahasiswa ke 23.000 lebih sekolah sasaran. Dari penugasan ini, Kemendikbudristek mengharapkan beberapa luaran yang bisa dicapai yakni peningkatan literasi dan numerasi peserta didik di sekolah, peningkatan keterampilan dan penguatan karakter siswa, serta peningkatan kompetensi mahasiswa sehingga memiliki kesiapan yang lebih matang sebelum terjun di dunia kerja.

“Pembelajaran yang akan diikuti oleh mahasiswa selama bergabung kami yakini bisa mengasah berbagai kompetensi mereka seperti kemampuan komunikasi, kerja sama, kepemimpinan, cara berpikir kreatif, dan juga pemecahan masalah,” terang Direktur Pembelajaran dan Kemahasiswaan Kemendikbudristek, Sri Suning Kusumawardani di kegiatan sosialisasi pada Selasa (31/10) lalu.

Baca Juga :  Ditjen Diktiristek Merilis Panduan Pembelajaran Semester Genap Tahun Akademik 2021/2022 di Perguruan Tinggi pada Masa Pandemi

Suning melanjutkan, pengalaman belajar yang akan dirasakan oleh mahasiswa selama mengikuti Program Kampus Mengajar bisa menjadi cerita unik sekaligus memperkuat kepekaan sosial mahasiswa dengan melihat secara langsung kondisi pendidikan di Indonesia.

“Perjalanan penuh kisah sebagai proses pembelajaran yang nantinya akan mahasiswa jalani selama beberapa bulan ke depan melalui program ini, saya harap juga akan menjadi perjalanan dalam menemukan arti sejati dari pentingnya pendidikan,” ucapnya menutup sambutan, imbuh Suning.

Hal yang serupa juga disampaikan oleh Kepala Program Kampus Mengajar, Asri Aldila Putri. Menurutnya, kehadiran mahasiswa bisa menjadi jembatan bagi anak-anak di sekolah dengan impian dan cita-cita mereka.

“Kehadiran teman-teman mahasiswa akan membuka jendela ke dunia yang lebih luas bagi anak-anak di setiap sudut Nusantara, memberikan mereka keyakinan bahwa impian mereka dapat menjadi kenyataan”, tutur Asri.

Baca Juga :  Optimalisasi Peran Humas untuk Membangun Pendidikan Tinggi Unggul

Melalui target sekolah sasaran yang berada di angka 5.000 sekolah, Kemendikbudristek optimis bahwa dampak yang bisa dihasilkan di pelaksanaan angkatan ketujuh bisa terus ditingkatkan, terutama dengan terlibatnya SMK sebagai sekolah sasaran sejak penugasan angkatan yang keenam.

Pendaftaran mahasiswa untuk program ini sendiri dibuka hingga Jumat (24/11). Informasi lebih lanjut mengenai pendaftaran Program Kampus Mengajar Angkatan 7, dapat diakses melalui Instagram resmi Kampus Mengajar: @kampusmengajar; Laman MBKM Program Kampus Mengajar: https://kampusmerdeka.kemdikbud.go.id/program/mengajar; dan Surat elektronik Kampus Mengajar: kampus.mengajar@kemdikbud.go.id
(YH/DZI/FH/DH/NH/SH/MSF)

*Humas Ditjen Diktiristek*
*Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi*

Laman : www.diktiristek.kemdikbud.go.id
FB Fanpage : @ditjen.dikti
Instagram : @ditjen.dikti
Twitter : @ditjendikti
Youtube : Ditjen Diktiristek
E-Magz Google Play : Satu Dikti
Tiktok : Ditjen Dikti

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 1.00 out of 5)
Loading...
665 Views